Browsing Tag

Sejarah

Artikel, Biografi, Sejarah Fotografi, Street photography,

Pendiri Magnum Photo : Henri Cartier Bresson

Henri Cartier Bresson (22 Agustus 1908 – 3 Agustus 2004) adalah seorang fotografer humanis Prancis yang dianggap sebagai master fotografi candid , dan pengguna awal film 35 mm . Dia memelopori genre fotografi jalanan , dan memandang fotografi sebagai momen yang menentukan.

Henri Cartier Bresson lahir di Chanteloup-en-Brie , Seine-et-Marne, Prancis, anak tertua dari lima bersaudara. Ayahnya adalah produsen tekstil yang kaya. Keluarga ibunya adalah pedagang kapas dan pemilik tanah dari Normandia , tempat Henri menghabiskan sebagian masa kecilnya. Keluarga Henri tinggal di lingkungan borjuis di Paris, Rue de Lisbonne, dekat Place de l’Europe dan Parc Monceau . Orang tuanya mendukungnya secara finansial sehingga Henri dapat mengejar fotografi lebih bebas daripada orang-orang disekitarnya. Selain fotografi Henri juga ahli membuat sketsa.

Henri muda awalnya suka mengabadikan moment liburan dengan kamera Brownie. Dia kemudian bereksperimen dengan 3 × 4 inch View Camera. Ia dibesarkan dengan gaya borjuis tradisional Prancis, dan ayahnya berasumsi bahwa Henri akan menjalankan bisnis keluarga, tetapi ternyata ia merasa tidak cocok dalam bidang tersebut.

Seni lukis

Setelah mencoba belajar musik, Cartier-Bresson diperkenalkan pada lukisan cat minyak oleh pamannya Louis, seorang pelukis berbakat. Tetapi pelajaran melukis tak berlangsung lama karena pamanya Louis terbunuh dalam Perang Dunia I.

Foto ini telah dipilih untuk buku Henri CARTIER-BRESSON oleh Ferdinando SCIANNA untuk diterbitkan oleh Sciardelli Publishers, Milan, September 1998. Sumber : wikipedia.com

Pada tahun 1927, Cartier-Bresson memasuki sekolah seni swasta dan Akademi Lhote, studio Paris dari pelukis dan pemahat Kubisme André Lhote . Ambisi Lhote adalah untuk mengintegrasikan pendekatan kaum Kubis ke realitas dengan bentuk artistik klasik, dia ingin menghubungkan tradisi klasik Prancis Nicolas Poussin dan Jacques-Louis David ke Modernisme . Cartier-Bresson juga belajar melukis dengan pelukis society portraitist Jacques Émile Blanche . Selama periode ini, ia membaca Dostoevsky , Schopenhauer , Rimbaud , Nietzsche , Mallarmé, Freud , Proust , Joyce , Hegel , Engels dan Marx . Lhote membawa murid-muridnya ke Louvre untuk belajar seni klasik dan ke galeri Paris untuk mempelajari seni kontemporer. Ketertarikan Cartier-Bresson pada seni modern digabungkan dengan kekaguman pada karya-karya para master Renaissance : Jan van Eyck , Paolo Uccello , Masaccio , Piero della Francesca . Cartier-Bresson menganggap Lhote sebagai gurunya dalam dunia “fotografi tanpa kamera.”

Pengaruh fotografi surealis

Meskipun Cartier-Bresson menjadi frustrasi dengan pendekatan Lhote yang “sarat aturan” terhadap seni, pelatihan teoretis yang ketat ternyata membantunya mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah artistik dan komposisi dalam fotografi. Pada 1920-an, sekolah-sekolah realisme fotografis bermunculan di seluruh Eropa tetapi masing-masing memiliki pandangan berbeda mengenai arah yang harus diambil dalam fotografi. Cartier-Bresson mulai bersosialisasi dengan para surealis di Café Cyrano, di Place Blanche. Dia bertemu sejumlah protagonis terkemuka, dan tertarik pada teknik gerakan surealis menggunakan alam bawah sadar dan langsung untuk di aplikasikan pada karya mereka. Sejarawan Peter Galassi menjelaskan:

“Para surealis mendekati fotografi dengan cara yang sama seperti Aragon dan Breton … mendekati jalan: dengan hasrat yang rakus akan hal-hal yang biasa dan tidak biasa … Para surealis mengakui dalam fakta fotografi yang gamblang sebuah kualitas esensial yang telah dikeluarkan dari teori-teori fotografi sebelumnya realisme. Mereka melihat bahwa foto-foto biasa, terutama ketika dicabut dari fungsi praktisnya, mengandung banyak makna yang tidak disengaja, yang tidak terduga.”

SPAIN. Valencia. 1933.Inside the sliding doors of the bullfight arena.

SPAIN. Valencia. 1933. © Henri Cartier-Bresson. Magnumphotos.com

Cartier-Bresson matang secara artistik dalam suasana politik dan budaya yang penuh gejolak ini. Tetapi, meskipun dia tahu konsepnya, dia tidak bisa mengungkapkannya; tidak puas dengan eksperimennya, ia menghancurkan sebagian besar lukisan awalnya.

Menerima kamera pertama

Pada tahun 1929, Seorang komandan skuadron udara menahan Henri di tahanan rumah karena hunting tanpa lisensi. Kemudian Henri bertemu dengan ekspatriat Amerika Harry Crosby di Le Bourget , yang membujuk komandan tersebut untuk membebaskan Cartier-Bresson ke tahanannya selama beberapa hari.

Keduanya tertarik pada fotografi, dan Harry memberi Henri kamera pertama. Mereka menghabiskan waktu bersama untuk mengambil dan mencetak foto di rumah Crosby, Le Moulin du Soleil (The Sun Mill), dekat Paris di Ermenonville , Prancis.

Terjun di dunia fotografi

Pada akhir 1931 Henri memperdalam hubungannya dengan kaum surealis di Marseille. Dia menjadi terinspirasi oleh sebuah foto tahun 1930 oleh jurnalis foto Hongaria Martin Munkacsi yang memperlihatkan tiga anak laki-laki Afrika telanjang, berlari ke permukaan Danau Tanganyika. Menurutnya foto itu menangkap kebebasan, keanggunan dan spontanitas gerakan mereka dan kegembiraan mereka yang terlihat hidup. Foto itu mengilhami dia untuk berhenti melukis dan serius memotret.

Three Boys at Lake Tanganyika, 1930. Wikipedia.com

Tiga anak laki-laki di Danau Tanganyika, 1930. Wikipedia.com

Dia memperoleh kamera Leica dengan lensa 50 mm di Marseilles yang menemaninya selama bertahun-tahun. Anonimitas yang diberikan kamera kecil kepadanya di tengah keramaian atau selama momen intim sangat penting dalam mengatasi perilaku formal dan tidak wajar dari mereka yang sadar difoto. Dia meningkatkan anonimitasnya dengan mengecat semua bagian mengkilap Leica dengan cat hitam.

Leica Pertama Henri cartier Bresson

Leica Pertama Henri cartier Bresson . Wikipedia.com

Foto-fotonya dipamerkan pertama kali di Julien Levy Gallery di New York pada tahun 1932, dan kemudian di Ateneo Club di Madrid. Pada tahun 1934 di Meksiko, ia berbagi pameran dengan Manuel Álvarez Bravo.

Pada tahun 1934, Cartier-Bresson bertemu dengan seorang intelektual muda Polandia, seorang fotografer bernama David Szymin yang dipanggil “Chim” karena namanya sulit diucapkan. Szymin kemudian mengubah namanya menjadi David Seymour. Keduanya memiliki banyak kesamaan budaya. Melalui Chim, Cartier-Bresson bertemu dengan seorang fotografer Hongaria bernama Endré Friedmann, yang kemudian mengubah namanya menjadi Robert Capa.

Pameran di Amerika Serikat

Cartier-Bresson melakukan perjalanan ke Amerika Serikat pada tahun 1935 dengan undangan untuk memamerkan karyanya di Julien Levy Gallery di New York. Dia berbagi ruang pamer dengan sesama fotografer Walker Evans dan Manuel Álvarez Bravo. Carmel Snow dari Harper’s Bazaar memberinya tugas fashion, tetapi ia bernasib buruk karena ia tidak tahu bagaimana mengarahkan atau berinteraksi dengan para model. Namun demikian, Snow adalah editor Amerika pertama yang menerbitkan foto-foto Cartier-Bresson di majalah. Sementara di New York, ia bertemu dengan fotografer Paul Strand , yang melakukan pemotretan untuk film dokumenter era Depresi The Plough That Broke the Plains .

Pembuatan film

Ketika dia kembali ke Prancis, Cartier-Bresson melamar pekerjaan dengan sutradara film terkenal Prancis Jean Renoir. Dia berakting dalam film Renoir tahun 1936 Partie de campagne dan dalam 1939 La Règle du jeu , yang dia mainkan sebagai kepala pelayan. Renoir membuat Cartier-Bresson mengerti bagaimana rasanya berada di sisi lain kamera.

La Règle du Jeu 1939 Cover

La Règle du Jeu 1939 Cover. wikipedia.com

Cartier-Bresson juga membantu Renoir membuat film untuk pesta Komunis tentang 200 keluarga, termasuk keluarganya, yang mengelola Prancis. Selama perang saudara Spanyol , Cartier-Bresson bersama-sama mengarahkan film anti-fasis dengan Herbert Kline , untuk mempromosikan layanan medis Republik.

Karir di dunia jurnalistik

Foto jurnalis foto pertama Cartier-Bresson diterbitkan pada tahun 1937 ketika ia meliput penobatan Raja George VI dan Ratu Elizabeth. Dia fokus pada subyek perayaan raja baru yang berbaris di jalan-jalan London, dan tidak mengambil gambar raja. Kredit fotonya terbaca “Cartier”, karena ia ragu-ragu untuk menggunakan nama lengkap keluarganya.

GB. London. Coronation of George VI. 12 Mei 1937. © Henri Cartier-Bresson. Magnumphotos.com

Pernikahan

Pada 1937, Cartier-Bresson menikah dengan seorang penari Jawa, kelahiran Batavia, Ratna Mohini. Mereka tinggal di Paris, rue Neuve-des-Petits-Champs (sekarang rue Danielle Casanova), sebuah studio besar dengan kamar tidur, dapur, dan kamar mandi kecil tempat Cartier-Bresson mengerjakan film. Antara 1937 dan 1939, Cartier-Bresson bekerja sebagai fotografer untuk surat kabar Komunis Prancis, Ce Soir. Bersama Chim dan Capa, Cartier-Bresson adalah orang kiri, tetapi ia tidak bergabung dengan partai Komunis Perancis.

ratna_mohini

Ratna Mohini. Sumber: Wikipedia.com

Perang Dunia II

Ketika Perang Dunia II pecah pada bulan September 1939, Cartier-Bresson bergabung dengan Tentara Prancis sebagai Kopral dalam unit Film dan Foto. Selama Pertempuran Prancis, pada Juni 1940 di St. Dié di Pegunungan Vosges, ia ditangkap oleh tentara Jerman dan menghabiskan 35 bulan di kamp-kamp tawanan perang untuk kerja paksa di bawah Nazi. Dia dua kali mencoba dan gagal melarikan diri dari kamp penjara, dan dihukum dengan kurungan tersendiri. Pelarian ketiganya berhasil dan dia bersembunyi di sebuah pertanian di Touraine sebelum mendapatkan dokumen palsu yang memungkinkannya untuk melakukan perjalanan di Prancis. Di Prancis, ia bekerja di bawah tanah, membantu pelarian lain dan bekerja secara diam-diam dengan fotografer lain untuk meliput penjajahan di Prancis. Pada tahun 1943, ia menggali kamera Leica kesayangannya, yang telah ia kubur di tanah pertanian dekat Vosges. Pada akhir perang ia diminta oleh Kantor Informasi Perang Amerika untuk membuat film dokumenter, Le Retour (Kembalinya) tentang pengembalian tahanan Prancis dan orang-orang terlantar.

Menjelang akhir Perang, desas-desus telah mencapai Amerika bahwa Cartier-Bresson telah terbunuh. Filmnya tentang pengungsi perang yang kembali (dirilis di Amerika Serikat pada tahun 1947) memacu retrospektif karyanya di Museum Seni Modern (MoMA) alih-alih acara anumerta yang telah disiapkan MoMA. Acara debutnya pada tahun 1947 bersama dengan penerbitan buku pertamanya, The Photographs of Henri Cartier-Bresson. Ditulis oleh Lincoln Kirstein dan Beaumont Newhall.

Kelahiran Magnum Photo

Pada awal 1947, Cartier-Bresson, bersama Robert Capa, David Seymour, William Vandivert dan George Rodger mendirikan Magnum Photos. Gagasan Capa, Magnum adalah agen gambar kooperatif yang dimiliki oleh para anggotanya. Tim membagi tugas foto di antara anggota. Rodger, yang telah keluar dari Life di London setelah meliput Perang Dunia II, akan meliput Afrika dan Timur Tengah. Chim, yang berbicara berbagai bahasa Eropa, akan bekerja di Eropa. Cartier-Bresson akan ditugaskan ke India dan Cina. Vandivert, yang juga meninggalkan Life, akan bekerja di Amerika, dan Capa akan bekerja di mana saja yang memiliki tugas. Maria Eisner mengelola kantor Paris dan Rita Vandivert, istri Vandivert, mengelola kantor New York dan menjadi presiden pertama Magnum.

A Cartier-Bresson picture taken in Shanghai

Foto Karya Cartier-Bresson yang diambil di Shanghai, 1948, menunjukkan orang-orang menyerbu sebuah bank untuk emas sebelum pasukan Komunis tiba. © Henri Cartier-Bresson, Fondation Henri Cartier-Bresson, Museum of Modern Art

Cartier-Bresson memperoleh pengakuan internasional atas liputannya tentang pemakaman Gandhi di India pada 1948 dan akhir Perang Sipil Cina pada 1949. Ia meliput enam bulan terakhir pemerintahan Kuomintang dan enam bulan pertama Republik Rakyat Maois. Dia juga memotret kasim Kekaisaran terakhir yang masih hidup di Beijing, saat kota itu jatuh ke tangan kaum komunis. Di Shanghai, ia sering bekerja di perusahaan jurnalis foto Sam Tata , yang sebelumnya berteman dengan Cartier-Bresson di Bombay. Dari Cina, ia pergi ke Hindia Belanda (Indonesia), di mana ia mendokumentasikan perolehan kemerdekaan dari Belanda. Pada tahun 1950, Cartier-Bresson telah melakukan perjalanan ke India Selatan. Dia telah mengunjungi Tiruvannamalai, sebuah kota di Negara Bagian Tamil Nadu di India dan memotret saat-saat terakhir Ramana Maharishi, Sri Ramana Ashram dan sekitarnya. Beberapa hari kemudian ia juga mengunjungi dan memotret Sri Aurobindo, Ibu dan Sri Aurobindo Ashram, Pondicherry.

 

GANDHI

INDIA. Delhi. Birla House. 1948. GANDHI menentukan sebuah pesan, tepat sebelum berbuka puasa. Credit Henri Cartier Bresson. magnumphotos.com

Misi Magnum adalah untuk “merasakan denyut nadi” zaman dan beberapa proyek pertamanya adalah Orang – orang yang Hidup di seluruh dunia, Pemuda Dunia, Wanita Dunia dan Generasi Muda. Magnum bertujuan untuk menggunakan fotografi dalam pelayanan kemanusiaan, dan memberikan potret yang menarik dan harapnya dilihat banyak orang diseluruh dunia.

The Decisive Moment

Pada tahun 1952, Cartier-Bresson menerbitkan bukunya Images à la sauvette, yang edisi bahasa Inggrisnya berjudul The Decisive Moment, meskipun judul bahasa Prancis sebenarnya diterjemahkan sebagai “gambar secara diam-diam” atau “gambar yang diambil dengan tergesa-gesa”, Foto-foto dalam buku à la sauvette terdapat 126 karya fotonya dari Timur dan Barat. Sampul buku itu dibuat oleh Henri Matisse. Untuk kata pengantar filosofis 4.500 kata, Cartier-Bresson mengambil teks utamanya dari abad ke-17 Kardinal de Retz.

SPAIN. Madrid. 1933.

SPAIN. Madrid. 1933. © Henri Cartier-Bresson. Magnumphotos.com

“Fotografi tidak seperti lukisan, ada sepersekian detik kreatifitas ketika Anda mengambil foto. Mata Anda harus melihat komposisi atau ekspresi yang ditawarkan oleh kehidupan itu sendiri kepada Anda, dan Anda harus tahu dengan intuisi kapan harus mengklik kamera. Itulah saat fotografer kreatif, “katanya. “Oop! Momennya! Begitu kamu melewatkannya, itu akan hilang selamanya.” kata Cartier-Bresson kepada Washington Post pada tahun 1957.

FRANCE. Paris. Place de l’Europe. Gare Saint Lazare. 1932. © Henri Cartier-Bresson, Magnumphotos.com

Cartier-Bresson membuat pameran pertamanya di Prancis di Pavillon de Marsan di Louvre pada tahun 1955.

Later career

Fotografi Cartier-Bresson membawanya ke banyak tempat, termasuk Cina, Meksiko, Kanada, Amerika Serikat, India, Jepang, dan Uni Soviet. Dia menjadi fotografer Barat pertama yang memotret “Bebas” di Uni Soviet pasca-perang.

SOVIET UNION. Russia. Young Pioneer camp

SOVIET UNION. Russia. Young Pioneer camp dekat Moscow. 1954. © Henri Cartier-Bresson, Magnumphotos.com

Pada tahun 1962, atas nama Vogue, ia pergi ke Sardinia selama sekitar dua puluh hari. Di sana ia mengunjungi Nuoro, Oliena, Orgosolo Mamoiada Desulo, Orosei, Cala Gonone, Orani (di-host oleh temannya Costantino Nivola ), San Leonardo di Siete Fuentes, dan Cagliari.

Cartier-Bresson mengundurkan diri sebagai kepala sekolah Magnum (yang masih mendistribusikan foto-fotonya) pada tahun 1966 untuk berkonsentrasi pada potret dan lanskap.

Pada 1967, ia bercerai dari istri pertamanya selama 30 tahun, Ratna “Elie”. Pada tahun 1968, ia mulai berpaling dari fotografi dan kembali ke hasratnya untuk menggambar dan melukis. Dia mengakui bahwa mungkin dia telah mengatakan semua yang dia bisa melalui fotografi. Dia menikah dengan fotografer Magnum Martine Franck, tiga puluh tahun lebih muda dari dirinya, pada tahun 1970. Pasangan ini memiliki seorang putri, Mélanie, pada Mei 1972.

Henri and Martine © Andre Kertesz, 1980.

Henri and Martine © Andre Kertesz, 1980. Sumber : henricartierbresson.org

Cartier-Bresson pensiun dari fotografi pada awal 1970-an, dan pada 1975 tidak lagi mengambil gambar selain potret pribadi sesekali. Henri bilang dia menyimpan kameranya di brankas di rumahnya dan jarang mengeluarkannya. Ia kembali melukis, menggunakan pensil, pena dan tinta. Dia mengadakan pameran gambar pertamanya di Galeri Carlton di New York pada tahun 1975.

Kematian dan warisan

Cartier-Bresson meninggal di Céreste ( Alpes-de-Haute-Provence , Prancis) pada 3 Agustus 2004, pada usia 95. Tidak ada penyebab kematian yang diumumkan. Dia dimakamkan di pemakaman lokal di Montjustin.

Cartier-Bresson menghabiskan lebih dari tiga dekade untuk tugas seumur hidup dan jurnal-jurnal lainnya. Dia melakukan perjalanan tanpa batas, mendokumentasikan beberapa pergolakan besar abad ke-20 – perang saudara Spanyol, pembebasan Paris pada tahun 1944, pemberontakan mahasiswa 1968 di Paris, jatuhnya Kuomintang di Tiongkok ke komunis, pembunuhan Mahatma Gandhi, Tembok Berlin, dan gurun pasir Mesir. Dan di sepanjang jalan dia berhenti untuk mendokumentasikan potret Camus , Picasso , Colette , Matisse , Pound dan Giacometti . Tetapi banyak dari foto-fotonya yang paling terkenal, seperti Behind the Gare St. Lazare, adalah momen yang tampaknya tidak penting dalam kehidupan sehari-hari.

INDONESIA. Bali. 1949.

INDONESIA. Bali. 1949. © Henri Cartier-Bresson, Magnumphotos.com

Cartier-Bresson tidak suka difoto dan menghargai privasinya. Foto-foto Cartier-Bresson tidak banyak. Ketika ia menerima gelar kehormatan dari Universitas Oxford pada tahun 1975, ia memegang kertas di depan wajahnya untuk menghindari difoto. Dalam sebuah wawancara dengan Charlie Rose pada tahun 2000, Cartier-Bresson mencatat bahwa ia tidak perlu benci untuk difoto, tetapi ia merasa malu dengan gagasan difoto karena terkenal.

Cartier-Bresson percaya bahwa apa yang terjadi di bawah permukaan bukan urusan siapa-siapa selain miliknya sendiri. Dia ingat bahwa dia pernah menceritakan rahasianya yang paling dalam kepada seorang sopir taksi Paris, yakin bahwa dia tidak akan pernah bertemu pria itu lagi.

Pada tahun 2003, ia menciptakan Henri Cartier-Bresson Foundation di Paris bersama istrinya, fotografer Belgia Martine Franck dan putrinya untuk melestarikan dan berbagi warisannya. Pada tahun 2018, yayasan tersebut pindah dari distrik Montparnasse ke Le Marais.

Henri-cartier-bresson

Henri Cartier Bresson. Sumber : nytimes.com

 

Sumber :

Nytimes.com : Henri Cartier Bresson Photography

Nytimes.com : Cartier

Wikipedia.com