Blog Archives

© dinprasetyo
Artikel, Sharing,

Berkarya Untuk Siapa?

Malam itu salah seorang teman mengajak untuk ngopi di salah satu cafe di Banyumanik, Semarang. Saya sempat diam sejenak ketika mendengar ajakan teman saya tersebut, karena teringat pekerjaan yang masih menumpuk dan deadline pekerjaan yang semakin dekat. Kabar baiknya, kebetulan juga sebenarnya saya ada rencana ingin bertemu dengan salah seorang teman di semarang untuk berdiskusi soal website. Akhirnya, saya terima ajakan teman saya tersebut sekaligus menemui teman saya di salah satu cafe di daerah Banyumanik, Semarang.

Seperti kebanyakan penggiat fotografi pada umumnya, saya beserta teman-teman terkadang meluangkan waktu untuk sekedar ngopi sembari rasan-rasan tentang fotografi. Hal ini sudah menjadi adat bagi kami untuk mempertahan semangat dalam berkarya dan bertukar fikiran seputar fotografi.

Copyright dinprasetyo

Copyright dinprasetyo

Pembahasan malam itu mulai menarik, ketika salah seorang teman saya mencurahkan kegundahanya tentang karya-karyanya yang menurutnya seperti tidak ada dirinya dalam karya fotografinya. Padahal, karyanaya sudah pernah menjuarai salah satu kompetisi fotografi bergengsi di indonesia yang di adakan setiap tahun. Akan Tetapi, Dia kehilangan kenikmatan dalam fotografi seperti ketika awal-awal menegnal fotografi. Dimana, dulu Dia berkarya merasa lebih nyaman tanpa terlalu memikirkan berbagai macam hal, salah satunya penerimaan dari orang lain tentang karyanya. Hal tersebut bukan berarti mencari penerimaan itu salah lho!. Semua tergantung dari tujuan kita masing-masing dalam berkarya. Contohnya, jika kita menjadi fotografer freelance maupun fotografer profesional  sudah pasti kita menghasilkan foto harus sesuai yang di harapkan oleh client kita, karena kita mendapatkan fee untuk hal tersebut.

Dalam konteks ini kita bisa melihat pada industri musik. Banyak band-band besar yang beralih dari major label ke indie label. Salah satu contohnya Sheila On 7 , Pada album ke-8 mereka yang berjudul “Musim yang Baik”, mereka lebih memilih indie label, kenapa?. Alasan utamanya, karena mereka merasa kecewa dengan major label yang mengubah konsep album ke-8 mereka berbeda jauh dari yang sudah mereka rencanakan.

Major label adalah perusahaan bisnis, wajar saja mereka seperti itu karena memang orientasi mereka adalah profit. Orientasi mereka adalah bagaimana memenuhi permintaan pasar saat ini untuk meraup profit. Sedangkan, Sheila On 7 adalah para seniman yang tidak hanya ingin mendapatkan profit saja tapi bisa menyalurkan karakter music mereka secara utuh dan terkadang mereka ingin observasi untuk lebih meng-explorasi gaya bermusik mereka dan itu tidak akan bisa jika mereka masih berada di major label yang lebih mengutamakan pasar dibandingkan nilai seni dari Sheila On 7.

Begitupun, yang dialami oleh teman saya. Dia dulu berkarya benar-benar menuruti apa yang dia suka tanpa memikirkan apakah orang suka atau tidak yang terpenting dia dapat menyalurkan cara pandangnya terhadap dunia melalui medium fotografi. Akan tetapi, setelah dia menjadi juara di salah satu perlombaan fotografi bergengsi di indonesia dia merasa hampa dalam berkarya, gundah tak tentu arah.

Permasalahan yang dialami oleh teman saya adalah konflik batin yang saya sendiri pun pernah mengalami hal sedemikian rupa. Dimana kita berkarya terlalu memikirkan penerimaan dari orang lain. Sehingga, kita berkarya tidaklah jujur. Karya kita hanya berorientasi pada jempol dari masyarakat luas. Seperti yang sudah saya sampaikan di paragraf sebelumnya diatas. Mencari pengakuan dari masyarakat luas bukanlah suatu yang salah. Setiap seniman pasti senang jika karyanya mendapatkan apresiasi positif, tetapi apakah kita dapat berdamai dengan diri kita sendiri. Karya yang kita hasilkan yang disukai banyak orang tersebut kita benar-benar suka atau tidak? Jika memang hal itu dapat berjalan selaras dangan diri dan ego kita sendiri, bahwa memang dengan seperti itu kita mendapatkan kepuasan diri. It’s No Problem! Akan menjadi masalah jika hal itu bertolak belakang.

Memang yang paling indah apabila kita berkarya dengan cara kita dan orang mengapresiasi positif hal tersebut. Akan tetapi semuanya butuh proses dan tidak instan. Kita bisa ambil kisah Thomas Alfa Edison yang bercita-cita menjadikan malam terang sebagaimana siang. Setelah beribu-ribu kali observasi, Berhasil juga apa yang dia cita-citakan. Alhasil, sampai saat ini kita merasakan buah dari masterpiece Thomas Alfa Edison dan  jika kita mendangar nama Thomas Alfa Edison pasti kita kan mengacungkan jempol padahal dulu dia dianggap gila sebelum dia berhasil menemukan bohlam.

Semua ada pada tangan kita masing-masing. Kita berkarya untuk siapa?. Untuk orang lain atau untuk diri sendiri? Apakah kita dapat berdamai dengan diri kita untuk keputusan kita tersebut? Hanya diri kita masing-masing yang dapat menjawabnya.

Lensa Kit Fujinon
Artikel, Sharing,

Advokasi Terhadap Lensa Kit

Tulisan asli oleh Suryo Brahmantyo (@siboglou).

Anda mungkin saja sama dengan saya, mulai memotret dengan menggunakan ‘kamera serius’ sepaket dengan lensa bawaan atau lebih sering disebut lensa kit. Bagi pemula, menenteng DSLR dan lensa kit sudah cukup memupuk rasa percaya diri. Karena paling tidak, ia akan merasa fotonya akan lebih baik dari sebelumnya ketika masih menggunakan smartphone atau kamera saku. Hingga suatu saat, rasa percaya diri ini akan luntur setelah ia bertemu teman-teman komunitas foto atau menyaksikan ulasan di internet.

Ya, kadang lingkungan kita memang sekejam itu.

Perangkat pertama yang saya gunakan adalah EOS 400D, menggantikan status kepemilikan punya teman, dan lensa fix pinjaman darinya; 50mm, keduanya sama-sama terbitan Canon. Waktu itu hanya mampu mengakuisisi body kamera saja. Baru beberapa bulan kemudian, akhirnya saya membeli 18-55mm via forum jual beli di internet. Bekas pula, tentu saja. Selama beberapa tahun lensa kit ini saya gunakan untuk memotret berbagai urusan, dari kebutuhan pribadi hingga kerjaan.

Bukan Yang Terbaik

Semua sudah tahu, lensa kit bukan yang terbaik. Bahkan sebagian orang mengatakan sebaliknya. Tapi menurut saya, lensa ini cukup baik untuk proses pembelajaran. Seorang pemula harus paham apa bedanya baik dan buruk, mengapa dianggap baik, demikian pula sebaliknya. Hingga kemudian ia dapat memutuskan mana yang terbaik untuk dirinya.

Apakah lensa ini tajam? Tentu saja tidak. Jika dibandingkan dengan lensa-lensa seri premium. Untuk cetak resolusi besar akan nampak jelas perbedaannya. Namun faktanya, mayoritas fotografi di era digital hanya berakhir di internet. Diunggah di akun Facebook, Flickr, Instagram masing-masing, yang ukurannya tidak lebih dari 1 megapixel. Anda melampaui jagoan jika dapat membedakan hasil lensa kit dan lensa premium hanya dengan melihat foto yang berukuran sekecil itu.

Faktor lain yang menentukan ketajaman selain kualitas optik adalah cahaya, dan bagaimana mengolahnya. Menguasai teknik pencahayaan tidak sekedar memahami kegunaan Evaluative, Center-Weighted atau Spot Metering, tapi juga memahami bagaimana lensa yang kita merespon cahaya. Tidak akan ada lensa kit yang merasa terintimidasi dengan lensa gelang merah jika penggunanya menguasai teknik ini.

fashion Week

Fashion Week, Jakarta, 2012 | Difoto dengan lensa Canon EF-S 18–55mm f/3.5–5.6 IS USM. © Suryo Brahmantyo

Karakteristik

Biasanya sudah template, merk apapun, lensa kitnya adalah zoom dengan rentang fokal antara 18mm hingga 55mm. Walaupun tidak semua lensa kit adalah 18-55mm, tapi dengan menyebut lensa kit, orang langsung mengasosiasikannya demikian.

01. Murah

Secara alamiah, lensa kit digolongkan ke dalam lensa murah. Pabrikan kamera dan lensa tidak perlu merasa sensitif membaca kata ‘murah’. Mereka sengaja saling berlomba menjangkau pengguna DSLR baru dengan merancang lensa dengan harga seminim mungkin.

02. Panjang fokal

Dengan rentang fokal 18-55mm, seolah kita memiliki beberapa lensa fix dalam satu unit. Paling tidak, di dalamnya ada lensa dengan panjang fokal 18mm, 24mm, 28mm, 35mm, dan 55mm. Bidang pandang yang dihasilkan pada masing-masing panjang fokal, kira-kira sebanding dengan 28mm, 35mm, 50mm, dan 85mm, pada kamera full frame.

Mengambil referensi dari para fotografer internasional, banyak sekali foto berpengaruh yang dihasilkan dari lensa dengan panjang fokal di rentang 18-55mm (atau 28–85mm, pada full frame).

03. Apertur

Pada body lensa kit, biasaya tertulis kode 18–55mm ƒ/3.5–5.6; pada posisi 18mm, akan menghasilkan apertur maksimal ƒ/3.5, dan di 55mm, akan menghasilkan apertur maksimal ƒ/5.6. Untuk hasil maksimal, hanya gunakan lensa ini pada kondisi pencahayaan yang benderang.

04. Kualitas fisik

Jika Anda termasuk orang yang menilai kualitas barang dari melihat dan memegang, jangan langsung membuang lensa ini. Sabar dulu, meskipun demikian, lensa ini masih bisa berbuat sesuatu. Kadang malah cukup membantu jika Anda sedikit menepikan faktor-faktor teknis.

Kepulauan Seribu, 2015

Kepulauan Seribu, 2015 | Difoto dengan lensa Fujinon XF 18–55mm f/2.8–4 OIS. © Suryo Brahmantyo

Memaksimalkan Lensa Kit

Dalam proses mempelajari karakteristik lensa kit, biasanya kita tertarik untuk membandingkannya dengan lensa lain. Dan kemudian menghasilkan temuan-temuan baru yang cenderung menyudutkan posisi lensa kit. Hingga akhirnya, memutuskan untuk berganti lensa yang lebih baik. Ini akan menjadi masalah ketika kita dihadapkan dengan keterbatasan dana.

Tapi masa iya, lensa kit ngga ada tajam-tajamnya?

Tidak ada salahnya kita mengapresiasi segala sesuatu yang kita punya. Jangan mudah percaya dengan opini-opini miring yang beredar. Opini tidak akan pernah menjadi teori tanpa diuji dan dicoba. Dan teoripun tidak akan menjadi mutlak karena selalu ada penyesuaian.

Bagi teman-teman yang menggunakan lensa kit sebagai andalan, jangan berkecil hati dulu. Kekurangan teknis bisa ditutup dengan kekuatan konten foto yang kita hasilkan. Ini bisa didapat dengan memperbanyak literasi visual; membaca buku foto dan buku apapun yang mengandung foto. Atau bisa juga dengan membuka jendela dan pintu baru, mencoba bergaul dengan orang-orang di luar lingkungan fotografi.

Ya, karena terlalu sering berkomunitas dengan sesama fotografer hanya akan berakhir dengan mahal-mahalan alat.

 

Suryo Brahmantyo

Suryo Brahmantyo

twitter

instagram

facebook

© dinprasetyo
Artikel,

Literasi Visual

Visual literacy / Literasi Visual adalah kemampuan untuk menginterpretasi dan memberi makna dari sebuah informasi yang berbentuk gambar atau visual. Visual literacy hadir dari ide bahwasanya sebuah gambar bisa ‘dibaca’ dan arti bisa dikomunikasikan dari proses membaca.

Istilah visual literacy dikenalkan oleh John Debes, co-founder dari International Visual Literacy Association. pada tahun 1969. Pada dasarnya literasi visual berusaha menjelaskan bagaimana manusia melihat objek atau benda lalu menginterpretasi dan apa yang dipelajari dari pembacaan itu.

Dalam proses berkarya, paling tidak ada tiga pihak yang terlibat. Pembuat karya, Karya itu sendiri dan penikmat atau pembaca. Pembuat karya, dalam hal ini, fotografer memiliki sebuah ide, sebuah konsep mengenai sesuatu. Misal, ide tentang seorang ibu yang memikirkan masa depan anak-anaknya di mana mereka hidup dalam kemiskinan akibat Depresi Besar.

 

Dorothea Lange, Migrant Mother,

Dorothea Lange, Migrant Mother, 1936

 

Ide itu lalu dituangkan dalam sebuah foto yang lalu ‘dibaca’ oleh pembaca. Pembaca menginterpretasi pesan itu layaknya membaca artikel Koran lalu terbaca pulalah apa yang ingin disampaikan fotografer mengenai peristiwa yang dilihatnya dan ide yang ada dalam pikiranya. Pembaca (dalam hal ini pemerintah) lalu bereaksi, misalnya, dengan mengirimkan bantuan berupa 20.000 pon makanan ke perkampungan tempat ibu itu. Pembaca lain (John Steinbeck), ada yang terinspirasi dan membuat novel berjudul ‘The Grapes of Wrath’ .

Ketiga elemen ini tak bisa dipisahkan. Sang fotografer membuat karya, viewer melihat dan memaknai fotonya. Tapi, bagaimana, sebenarnya proses pemaknaan yang terjadi antara pembuat karya-karya-pembaca?

Bagaimana pembaca memaknai sebuah karya? Lalu bagaimana fotografer mempelajari proses pemaknaan tersebut untuk lalu menggunakannya dalam membuat foto, sehingga pesan yang ingin disampaikan dapat dibaca sesuai yang diinginkan oleh fotografer?

Pertanyaan-pertanyaan itulah yang ingin coba dipahami oleh visual literasi. Bagaimana mata manusia membentuk sebuah kisah dari foto atau teks visual lain yang dia lihat?

Visual literacy, atau literasi visual, bukanlah ilmu yang baku dan sudah mapan. Tidak seperti ’saudaranya’ ‘literasi aksara’ yang sudah dimapankan dengan salah satunya ilmu bahasa atau linguistic. Literasi visual cenderung masih baru. Pembahasannya tersebar dalam berbagai macam dispilin ilmu, seperti ilmu komunikasi, filosofi, sosiologi, ilmu media massa bahkan ilmu psikologi, antroplogi dan sejarah seni dan lain-lain juga membahas problematika pembentukan pemaknaan teks visual tersebut.

Instagram has returned invalid data.
error: Content is protected !!