Browsing Category

Street photography

Artikel, Interview, Street photography,

Street Photographer Interview : Chris Tuarissa

Profil Singkat

Chris tuarissa adalah salah satu street photographer indonesia yang karya-karya nya sudah diakui baik sekala nasional maupun internasional. Beliau juga founder dari Maklumfoto. apasih maklumfoto itu dan seperti apakah di balik sosok chrisstuarissa itu? mari kita cari tahu jawabanya pada interview exclusive dengan beliau di bawah ini.

Sebelumnya silahkan perkenalkan diri om, dan sedikit ceritakan tentang apa itu street photography atau fotografi jalanan menurut om chris?

Saya Chris Tuarissa. Ayah dari 3 anak. Berdomisili di Jakarta. Pemotret dan penikmat foto, kopi dan pisang goreng. Street Photography. Saya rasa setiap penggiatnya akan punya argumennya sendiri tentang definisi Street Photography. Bagi saya, Street Photography adalah bagaimana cara saya mengamati dan mengeksplorasi aktifitas diruang publik. Dan merekam emosi disetiap kejadiannya dengan medium kamera.

 © Chris Tuarissa

© Chris Tuarissa

Sejak kapan sudah mulai mendalami fotografi?

Sepertinya sih sejak saya kuliah di Universitas Trisakti tahun 1989. Ketika mata kuliah fotografi memang menjadi salah satu yang diwajibkan pada jurusan yang saya ambil,yaitu desain grafis. Kalau sekarang Desain Komunikasi Visual. Saat itu lebih mengarah ke Commercial Photography.

Kenapa om chris memilih street photography?

Saya penyuka foto foto socio documentary, dan Street Photography menjadi sesuatu yang menarik perhatian saya. Ada kejujuran, kejutan dan hal tak terduga yang  terjadi di Ruang Publik. Dan Street Photography memberikan saya kesempatan untuk merekamnya.

Siapakah street photographer yang menjadi inspirasi om?

Wah banyak. Tapi secara visual, saya menyukai Martin Parr, Alex Webb, Harry Gruyaert, Raghu Rai dan Daido Moriyama. Dan kl bicara inspirasi, mngkin tidak hanya fotografer saja sebagai inspirasi saya dalam berkarya. Pelukis Raden Saleh dan Seniman grafis Andi Warhol menjadi bagian dr proses berkarya saya.

 © Chris Tuarissa

© Chris Tuarissa

Jika di perhatikan karya-karya om chirs banyak menggunakan komposisi layering, dan lebih ke street documentary, bagaimana pendapat om tentang itu?

Yaa…mungkin karena dokumentasi sosial selalu menjadi pijakan dasar saya saat memotret diruang publik. Kalau layering kan hanya bagian/pola dari komposisi, dan ini cuma salahsatu cara saya  menceritakan suatu kejadian (dengan banyak subjek) didalam 1 framing.

Menurut om chris kriteria seperti apa sajakah suatu foto street itu di anggap bagus?

Nah ini…  Karena karya Street Photography yang bagus menurut saya, blom tentu dibilang bagus oleh yang lainnya. Subyektif! Yang jelas, tetap pada kaidah fotografilah, ada komposisi, mengenal Segitiga Eksposur. Ada ide/gagasan, pesan serta kreatifitas.

Bagaimana pendapat om tentang perkembangan street photography di indonesia?

Di Indonesia, saat ini terlihat perkembangan yang pesat. Beberapa indikasi yang jelas adalah banyaknya kompetisi atau lomba foto. Padahal 2 atau 3 tahun yang lalu saya jarang/tidak menjumpai bentuk apresiasi foto bertajuk Street Photography disini. Kemudian munculnya beberapa grup fotografi jalanan diberbagai media sosial. Adanya sharing dan workshop tentang Street Photography juga menjadi penanda.

 © Chris Tuarissa

© Chris Tuarissa

Prestasi dan penghargaan apa saja yang sudah om dapatkan selama bergelut di dunia street photography?

Apa ya.. Sepertinya cuma apresiasi kecil-kecilan aja dari beberapa instansi dan grup-grup di sosial media, web dan media cetak, baik nasional maupun internasional hahaha. Dan kemudian menjadi bagian dari salah satu produsen kamera, mungkin bisa dikatakan prestasi juga ya.

Yang kami ketahui om chris adalah founder dari maklumfoto, apa sih maklum foto itu om ?

MAKLUMFOTO adalah wadah apresiasi, edukasi dan informasi  utk penggiat Street Photography diIndonesia.

Bagaimana kisahnya muncul gagasan untuk membentuk maklumfoto om?

Berawal dari Instagram pada tahun 2015, kejengahan ketika melihat salah satu foto “homeless” diangkat dan difitur oleh salah satu Group Hub menjadi foto terbaik Street Photo adalah awal pemicu lahirnya MaklumFoto. Kemudian, saya berdiskusi bersama Tomi Saputra, untuk membuat Group Hub mengenai Street Photography yg lebih terarah dan mencoba mengulas/memaknai setiap foto terbaik yang akan difitur. Mengadakan acara Sharing, Bedah Foto dan Hunting bareng, dll. Karena kami sadar bahwa edukasi sangat penting untuk mengenalkan pendekatan fotografi jenis ini.  Alhamdulillah bisa diterima.

 © Chris Tuarissa

© Chris Tuarissa

Apa visi dan misi maklumfoto sendiri om, dan apa harapan om chris dengan maklumfoto om? 

Ya..   itu, Mengenalkan Street Photography (Indonesia khususnya) ke banyak orang dan diharapkan kedepannya akan lahir talenta2 terbaik dari negeri ini dan dikenal dikancah Internasional. Harapannya sih semoga MaklumFoto bisa selalu memberikan yang terbaik saja bagi Fotografi Indonesia, khususnya Street Photography.

 © Chris Tuarissa

© Chris Tuarissa

Adakah beberapa tips untuk teman-teman yang mungkin mau atau sedang mendalami street photography khususnya di indonesia?

Kenali dan rasakan tempat kamu berada/tinggal, tempat kamu berinteraksi, tempat kamu berkegiatan, tempat kamu bersosialisasi. Kemudian cintailah dan rekam menurut caramu. Karena Street Photography itu cerminan dirimu. Selalu bergerak dengan Hati yg senang dan semangat menggali/mempelajari hal hal baru.

 

Website https://christuarissaphoto.wixsite.com/1969 

Instagram @chris_tuarissa

Flickr @christuarissa

Tumblr http://www.christuarissa.tumblr.com

 

Artikel, Interview, Sharing, Street photography,

Street Photography Sharing : Andryaniade

Perkenalkan nama saya ade Andryani. Saya tinggal di Jakarta. Pada kesempatan kali ini saya ingin membagikan pengalaman saya di dunia street photography yang sudah saya geluti selama ini.

Kenapa Street Photography?

Banyak yang bertanya pada saya “loh mbak ade kan cewek kok memilih street photography kan pada umumnya kalo cewek tuh suka sama genre foto yang syarat akan keindahan seperti landscape atau modeling, apa sih mbak alasanya kenapa mbk ade memilih street photography sebagai hobi yang digeluti mbk ade saat ini ?” hehe. mungkin itu pertanyaan yang sering terlontar dari teman-teman saya. langsung aja ya biar tidak terlalu panjang pembahasanya kasihan masdin yang ngetik hahaha. oke “kenapa street photography?” . Alasanya karena pada street photography saya menemukan kesenangan dalam mengabadikan moment-moment di sekitar saya . Dulu saya mulai mengabadikan moment di jalanan dengan menggunakan kamera Smartphone. Mungkin itu alasan kedua saya kenapa memilih street photography karena cenderung lebih simple dalam hal kamera bahkan ada juga teman-teman saya yang mengabadikan moment dengan kamera analog.

Kemudian Alasan yang lain , Street Photography bisa dikatakan unik. Di tempat yang sama di waktu yang berbeda kita akan menemukan moment-moment yang berbeda yang kebetulan terjadi. Dalam hal ini tentu saja keadaan maupun subject yang kita abadikan pastilah jujur karena kita tidak men-direct  atau merekayasa moment dan subject kita yang apa adanya yang kita abadikan secara spontan.

Namun tidak jarang pula kita bisa menebak hal apa yang akan terjadi dalam kejadian yang biasa terjadi sehari-hari, Sehingga kita bisa merasakan kapan kita akan menekan tombol shutter dan memaksimalkan foto yang akan kita abadikan.

Dalam Street Photography hal lain yang saya sukai yaitu kita bisa memotret di manapun di ruang publik, Seperti di jembatan umum, saat kita berada di warung ataupun ketika sedang di mall dsb.  hal inilah yang paling menarik bagi saya.

Bagaimana pendekatan dalam Street Photography?

 

Dulu saat saya masih menggunakan kamera smartphone, Saya lebih sering mengambil foto dengan cara candid. Hal ini dikarenakan ukuran smartphone yang kecil di banding kamera DSLR maupun mirrorless sehingga tidak begitu menarik perhatian subject di sekitar kita sehingga saya lebih mudah menyesuaikan saat pengambilan foto.

Namun setelah saya mulai menggunakan kamera DSLR, disitulah saya baru merasakan betapa usahnya dalam pendekatan tersebut. Masih malu-malu dan terkesan mencuri foto , Itulah yang saya rasakan di awal saya mulai menggeluti street photography. Dan setelah saya meyakinkan diri dan mendapatkan motivasi dari teman-teman saya , Saya berusaha untu lebih berani dalam mengambil foto , berusaha berfikir positif dan tersenyum adalah kunci terpenting yang menjadi modal awal agar subject tidak merasa risih ataupun terganggu. Bahkan jika perlu ajaklah subject tersebut berinteraksi agar foto kita lebih hidup dan bercerita.

Nah berikut ini akan saya perlihatkan beberapa karya saya ,

© Andryaniade

© Andryaniade

Foto di atas foto yang saya ambil secara spontan / Decisive moment.

© Andryaniade

© Andryaniade

Foto di atas foto dengan komposisi layering yang saya ambil dengan mengamati aktifitas mereka terlebih dahulu ,

© Andryaniade

© Andryaniade

Foto di atas foto dengan low angle atau sering dikenal dengan istilah congkel.

© Andryaniade

© Andryaniade

Foto di atas contoh foto dengan High Angle atau sudut pengambilan dari atas

Sebenarnya ada banyak sekali teknik dan komposisi dalam street photography tapi saya tidak akan memaparkan secara rinci karena nanti artikel ini jadi terlalu panjang mungkin beberapa foto saja.

Prestasi atau penghargaan apa saja yang sudah pernah di raih selama menggeluti dunia Street Photography?

hahaha Sebenarnya saya sedikit sungkan jika membahas masalah ini tapi baiklah saya akan sedikit ceritakan. Untuk penghargaan waktu itu pernah mengikuti Lomba Foto di ajang JSPI (Jambore Street Photography Indonesia) 2016 yang waktu itu diselenggarakan di bandung dan kebetulan saya mendapat juara ke 3. Pernah juga menjadi nominasi di ajang World Street Photography 2016 dan 2017. Mungkin itu yang saya ingat hahaha.

Adakah tips untuk teman-teman yang baru memulai menggeluti Street Photography?

Untuk tips buat temen-temen yang mau menggeluti atau baru mulai menggeluti street photography , Mungkin sering-seringlah buat motret di ruang publik, Jelilah melihat situasi kalau istilah anak jaman sekarang gercep melihat keadaan hahaha. Dan cobalah memotret di satu tempat setiap hari selama seminggu, biasanya efektif untuk melihat perkembangan foto kita, Misal motret gang di deket rumah , Foto hari pertama without people / tanpa subject, Besoknya lagi Multiple subject dst. intinya observasilah, Nanti jika gagal atau kurang memuaskan hasilnya , Cobalah lagi dan jangan menyerah. hehe.

 

Akun instagram mbak ade?

Baik sebagai penutup saya share akun instagram saya mungkin bagi temen-temen yang mau bertanya atau bersilaturahmi dengan saya bisa langsung DM saja akun IG saya yaitu @andryaniade  

Mungkin sekian sharing dari saya terimkasih banyak buat temen-temen yang mau membaca sharing saya ini semoga bermanfaat , Salam Street Photography Indonesia!

 

Artikel, Street photography,

Apa Itu Street Photography ?

Ruang publik yang dimaksud di sini tidak terlepas dari “Jalanan” saja, tetapi dalam artian yg lebih luas, misalkan di cafe, mall, pasar, taman, dan sebagainya. Point of interest (subject) yg dimaksud di ruang publik tidak terlepas dari orang saja, melainkan hal-hal lain yg kerap berada di ruang publik, seperti peristiwa, benda-benda (element), cuaca, bayangan, pedesaan dan sebagainya.

 

Thomas Leuthard

Thomas Leuthard

Menurut Thomas Leuthard, “street photography hanyalah dokumentasi kehidupan di depan umum dengan cara yang jujur”.  Street photography menggunakan sebuah teknik dari ( straight photography atau pure photography# ) yang di dalamnya menunjukkan suatu visi atau tujuan yang murni dari suatu hal seperti cerminan dari kondisi masyarakat.

Street Photography bisa sebagai foto dokumentasi, foto seri, ataupun foto tunggal. Kalau berbicara sejarah, mungkin sulit kapan Street Photography di temukan, tetapi Street Photography mulai populer ketika kamera dengan film 35mm ditemukan (kira-kira pada tahun 1930-an), kamera yg kecil, ringan, cepat, dan mudah dibawa kemana-mana. Sejak itulah Street Photography mulai berkembang dan populer.

 

Henry Cartier Bresson

Henry Cartier Bresson

Salah satu fotografer yang mempunyai peranan penting dalam dunia street fotografi salah satunya Henri Cartier Bresson. Dia adalah salah satu master of photographer dari Ferancis yang terkenal dari dengan karya-karya documenternya,liputan kehidupan nyata, foto-foto yg kental dengan decisive moment (Kejadian yg kebetulan) dan sebagainya.

Beberapa kriteria Street Photography:

1. Foto di ruang publik (tempat umum)
2. Keadaan/kejadian yang tidak dibuat-buat, melainkan spontanitas, tetapi bisa jadi kedaan yang di harapkan, ataupun keadaan/kejadian yang kebetulan (decisive moment).
3. Tema yang dibahas merupakan kehidupan sehari-hari yang terjadi di ruang publik, apakah itu perilaku orang, lingkungan, keadaan, cuaca, dan lain sebagainya.
4. Membuat rangkaian cerita dari aktifitas sehari-hari atau membuat cerita dengan memanfaatkan aktifitas sehari-hari, seperti foto seri, foto liputan (dokumentasi).
5. Orang yang dipotret tidak ditampilkan sebagai seorang individu, melainkan sebagai tokoh anonim dari situasi “jalanan” secara umumnya.

Kenapa kita perlu memahami karakteristik tersebut? karena banyak sekali yang bertanya kepada saya tentang definisi dan perbedaan fotografi jalanan dan human interest bahkan sampai travel dan portrait fotografi. sehingga disini saya akan sedikit memaparkan perbedaan antara street fotografi dengan human interest.

Beda street photography dengan portrait : Portrait photography berusaha untuk mengeluarkan karakter/sifat subjek foto, biasanya dipose atau dipengaruhi oleh fotografer dan backgroundnya diatur sedemikian rupa.

Beda street photography dengan human interest : Human interest photography bertujuan untuk menimbulkan empati dari yang melihat foto, misalnya merasa kasihan, merasa ingin membantu, atau ikut senang, sedangkan tujuan street hanya untuk menangkap momen secara spontan yang lebih mengedepankan nilai artistik dan point of interest.

Beda street photography dengan dokumentasi liputan : Tujuan dokumentasi / fotojurnalis adalah memotret hal-hal yang mengandung unsur berita/feature dan biasanya ditayangkan di media cetak/elektronik. Subjek dokumentasi biasanya sudah ditentukan. Fotografer biasanya sudah memiliki daftar apa saja yang akan difoto. Foto dokumentasi tidak se-spontan street photography.

Refrensi:
https: // desaindigital.com/2010/11/16/.mengenal-street-photography/
https: //id.wikipedia.org/wiki/Fotografi_jalanan
http: //fotografi.upi.edu/home/6-keahlian-khusus/street-photography
http: //tipsfotografi.net/belajar-fotografi-memotret-jalanan-atau-street-photography.html