Browsing Tag

kamera obscura

Artikel,

Sejarah Dan Perkembangan Kamera Dari Masa Ke Masa

Sejarah kamera dapat ditelusuri lebih jauh ke belakang daripada pengenalan fotografi. Kamera berevolusi dari kamera obscura, dan terus berubah melalui banyak generasi teknologi fotografi, termasuk daguerreotype, calotype, Dry Plates, film, sampai dengan kamera digital.

Kamera Obscura

Kamera obscura adalah kamera pertama dalam sejarah fotografi. Obscura berasal dari bahasa Latin yang artinya “ruang gelap”. Kamera ini berbentuk seperti sebuah kotak dengan ruang gelap atau kedap cahaya di dalamnya. Kamera obscura dapat memantulkan cahaya melalui dua buah lensa konveks, yang kemudian menempatkan gambar pada film/kertas di titik fokus pada lensa kamera. Catatan tertua yang membahas tentang prinsip ini adalah deskripsi yang dikemukakan oleh filsuf Han Cina Mozi (470 hingga 391 SM). Mozi menegaskan bahwa gambar kamera obscura terbalik karena cahaya bergerak dalam garis lurus dari sumbernya.

 

Pada abad ke-11 fisikawan Arab, Ibnu Al-Haytham (Alhazen) menulis buku-buku yang sangat berpengaruh tentang optik, termasuk eksperimen dengan cahaya melalui lubang kecil di ruangan yang gelap. Hal itu menjadi titik awal penemuaan teknologi kamera.

Ilustrasi Prinsip Kamera Obscura – Sumber : Wikipedia

 

 

Gambar Seorang seniman menggunakan kamera obscura abad ke-18 untuk melacak gambar – Sumber : Wikipedia

Joseph Nicéphore Niépce adalah orang pertama yang menghasilkan foto menggunakan kamera pada tahun 1816. Ia menghasilkan foto pertamanya menggunakan kamera yang sangat kecil buatanya sendiri dan dengan menggunakan selembar kertas dilapisi dengan perak klorida. Meskipun saat itu ia belum dapat menghasilkan foto yang permanen, kemudian pada pertengahan 1820-an, Niépce bereksperimen lagi menggunakan kamera obscura yang terfokus pada pelat timah 16,2 cm x 20,2 cm (6,4 in × 8,0) yang dilapisi tipis dengan aspal judea, yaitu aspal yang terbentuk secara alami yang peka akan cahaya.

 

Plat asli Joseph Nicéphore Niépce – View From The Window At Le Gras – Sumber : Wikipedia

 

Foto permanen pertama karya Joseph Nicéphore Niépce – View From The Window At Le Gras – Sumber : Wikipedia

Kamera obscura yang tidak praktis mengalami perkembangan. Pada tahun 1660-an, ilmuwan asal Inggris Robert Boyle dan asistennya Robert Hook menemukan kamera portable obscura. Kamera ini merupakan bentuk modifikasi kamera obscura sehingga bentuknya lebih ringkas.

Kamera Obscure Portable – Sumber : Wikipedia

Namun, kamera pertama yang sangat praktis untuk digunakan dalam bidang fotografi ditemukan oleh Johann Zahn, pada tahun 1685. Prinsip kamera model Zahn ini menggunakan slide tambahan sebagai alat untuk memfokuskan objek. Sistem Zahn tersebut mampu memberikan tambahan plat sensitif di depan lensa kamera sebelum melakukan pengambilan gambar.

Daguerreotypes dan calotypes

Setelah kematian Niépce pada tahun 1833, rekannya Louis Daguerre terus bereksperimen. Pada tahun 1837 Daguerre menciptakan proses fotografi praktis pertama, yang ia beri nama daguerreotype dan dipublikasikan pada tahun 1839. Daguerre menggunakan lembaran tembaga berlapis perak dengan uap yodium untuk memberikan lapisan iodida perak peka cahaya. Setelah terpapar di kamera, gambar dikembangkan oleh uap merkuri dan diperbaiki dengan larutan natrium klorida.

Kamera Daguerreotype dibuat oleh Maison Susse Freres pada tahun 1839, dengan lensa oleh Charles Chevalier – Sumber : Wikipedia

Henry Fox Talbot menyempurnakan proses yang berbeda yaitu calotype pada tahun 1840 dan di komersilkan. Ia mengembangkan kamera yang sangat sederhana yang terdiri dari dua kotak bersarang. Kotak belakang memiliki layar kaca tanah yang bisa dilepas dan bisa masuk dan keluar untuk menyesuaikan fokus. Setelah pemfokusan, kaca tanah diganti dengan pegangan yang kedap cahaya yang berisi pelat atau kertas peka dan lensa tertutup. Kemudian fotografer membuka cover pada holder, membuka tutup lensa, dan menghitung menit sebanyak yang di inginkan yang disesuaikan dengan kondisi pencahayaan sebelum mengganti tutup dan menutup dudukannya. Meskipun kesederhanaan mekanis ini, lensa achromatic berkualitas tinggi telah menjadi standar.

Kamera Calotype C 1850 – Sumber : Wikipedia

Dry Plates Collodion

Plat kering collodion mulai digunakan orang semenjak tahun 1857, kamera yang satu ini merupakan buah karya dari Desire van Monckhoven. Empat belas tahun kemudian, kamera pelat kering ini dimodifikasi oleh Richard Leach Maddox yang berhasil menciptakan pelat basah yang kualitas dan kecepatan pengambilan gambarnya lebih baik.

 

Kamera studio abad ke-19 – Sumber : Wikipedia

Perjalanan kamera Colliidion terus berlangsung hingga pada tahun 1878 ditemukan emulsi gelatin yang mampu meningkatkan sensitivitas kamera, sehingga kamera bisa mengambil gambar secara spontan.

Pada tahap inilah untuk pertama kalinya, kamera bisa dibuat cukup kecil untuk dipegang tangan, atau bahkan tersembunyi. Ada proliferasi dari berbagai desain, dari refleks tunggal dan lensa ganda untuk kamera besar dan kamera genggam.

Kodak dan kelahiran film

Penggunaan film pada fotografi dipelopori oleh George Eastman , yang mulai memproduksi kertas film pada tahun 1885 sebelum beralih ke seluloid pada tahun 1888-1889. Kamera pertamanya, yang ia sebut ” Kodak ,” pertama kali ditawarkan untuk dijual pada tahun 1888.Kodak adalah kamera kotak yang sangat sederhana dengan lensa fixed-focus dan kecepatan rana tunggal, yang harganya relatif lebih murah dari kamera-kamera sebelumnya sehingga menarik konsumen pada saat itu. Kodak datang dengan pre-loaded film yang cukup untuk 100 eksposur dan harus dikirim kembali ke pabrik untuk processing dan reloading ketika roll film habis digunakan. Pada akhir abad ke-19 Eastman telah mengembangkan ke beberapa model termasuk kotak dan kamera lipat.

Kotak kamera Brownie, sekitar tahun 1910 – Sumber : Wikipedia

Pada tahun 1900, Eastman mengambil langkah lebih maju di pasar fotografi dengan produknya yang ia beri nama Brownie, kamera kotak sederhana dan sangat murah yang memperkenalkan konsep snapshoot pertama kali. Brownie sangat populer dan berbagai model tetap dijual sampai 1960-an.

Meskipun ada kemajuan dalam fotografi berbiaya rendah yang dipelopori oleh Eastman, tetapi kamera yang menggunakan plat masih menawarkan cetakan berkualitas lebih tinggi dan tetap populer hingga abad ke-20.

Seperti kamera Schmidt , astrograf yang paling profesional terus menggunakan pelat sampai akhir abad ke-20 ketika fotografi elektronik menggantikannya.

35 mm

Sejumlah produsen mulai menggunakan film 35mm antara 1905 dan 1913. Kamera 35mm pertama yang tersedia untuk umum, dan mencapai angka penjualan paling signifikan adalah Tourist Multiple pada tahun 1913, dan Simplex pada tahun 1914.

Kamera Leica I 35 mm, 1925 – Sumber : Wikipedia

Oskar Barnack , yang bertanggung jawab atas penelitian dan pengembangan di Leitz , memutuskan untuk melakukan uji coba menggunakan film 35 mm ketika mencoba untuk membuat compact camera yang mampu menghasilkan pembesaran foto berkualitas tinggi. Dia membangun prototipe kamera 35 mm (Ur-Leica) sekitar tahun 1913, meskipun pengembangan lebih lanjut tertunda selama beberapa tahun oleh Perang Dunia I. Setelah Perang Dunia I, Leitz mencoba memasarkan kamera 35mm pertama mereka antara 1923 dan 1924, mereka mendapat respon yang cukup positif dari masyarakat sehingga kemudian memproduksi kamera 35mm tersebut sebagai Leica I (untuk Lei tz ca mera) pada tahun 1925. Popularitas Leica langsung melahirkan sejumlah pesaing, terutama Contax (diperkenalkan pada 1932).

Kodak memasarkan Retina I pada tahun 1934, yang memperkenalkan kartrid 135 yang digunakan di semua kamera modern 35 mm. Meskipun Retina relatif murah, kamera 35 mm masih jauh dari jangkauan kebanyakan orang dan roll film tetap format pilihan untuk kamera yang dijual secara umum. Hal ini berubah pada tahun 1936 dengan diperkenalkannya Argus A yang murah pada tahun 1939 dan disusul dengan kedatangan Argus C3 yang sangat populer. Meskipun kamera termurah masih menggunakan roll film, film 35 mm telah mendominasi pasar pada saat C3 dihentikan pada tahun 1966.

Industri kamera Jepang yang mulai bermunculan pada tahun 1936 dengan Canon 35 mm, versi yang lebih baik dari prototipe Kwanon 1933. Kamera Jepang mulai menjadi populer di Barat setelah veteran Perang Korea dan tentara yang ditempatkan di Jepang membawa mereka kembali ke Amerika Serikat.

TLR dan SLR

Kamera refleks praktis pertama adalah Frankle & Heidecke Rolleiflex TLR medium-format tahun 1928. Meskipun kedua kamera refleks single-lens dan twin-lens telah tersedia selama beberapa dekade, kamera itu terlalu besar untuk mencapai popularitas. Rolleiflex-lah yang mencapai popularitas yang luas sehingga desain format medium TLR menjadi populer untuk kamera high-end dan low-end.

Kamera bersejarah: Contax S 1949 – pentaprism SLR pertama – Sumber : Wikipedia

Revolusi serupa dalam desain SLR dimulai pada 1933 dengan pengenalan Ihagee Exakta , SLR compact yang menggunakan 127 roll film. Hal ini diikuti tiga tahun kemudian oleh SLR Barat pertama yang menggunakan 135 film , Kine Exakta (SLR 35 mm pertama di dunia adalah kamera “Sport” Soviet , dipasarkan beberapa bulan sebelum Kine Exakta, meskipun “Sport” menggunakan kartrid filmnya sendiri). Desain SLR 35mm mendapatkan popularitas langsung dan ada ledakan model baru dan fitur inovatif setelah Perang Dunia II. Ada juga beberapa TLR 35 mm, yang paling terkenal di antaranya adalah Contaflex tahun 1935.

Inovasi yang ada pada SLR adalah eye-level viewfinder, yang pertama kali muncul di Hungarian Duflex pada tahun 1947 dan disempurnakan pada tahun 1948 dengan Contax S, kamera pertama yang menggunakan pentaprism . Sebelum ini, semua SLR menggunakan waist-level focus. Duflex juga merupakan SLR pertama dengan instant-return mirror, yang mencegah viewfinder menjadi gelap oleh exposure. Pada periode yang sama munculah 1600F Hasselblad , yang menetapkan standar untuk SLR medium-format selama beberapa dekade.

Pada tahun 1952, Asahi Optical Company (yang kemudian dikenal dengan kamera Pentax-nya) memperkenalkan SLR Jepang pertama menggunakan 135 film, Asahiflex. Beberapa produsen kamera Jepang lainnya juga memasuki pasar SLR pada 1950-an, termasuk Canon, Yashica , dan Nikon. Masuknya Nikon, yaitu Nikon F, memiliki komponen dan asesoris yang dapat diganti yang menjadi sistem kamera jepang pertama. Nikon F dan seri S, yang membantu membangun reputasi Nikon sebagai produsen kamera berkualitas profesional.

Kamera Instan

Model Polaroid J66, 1961 – Sumber : Wikipedia

Sementara kamera konvensional menjadi lebih canggih, jenis kamera yang sama sekali baru muncul di pasaran pada tahun 1948. Ini adalah Polaroid Model 95, kamera instant-picture pertama di dunia. Dikenal sebagai Kamera Land setelah penemuanya oleh Edwin Land. Model 95 menggunakan proses kimia yang dipatenkan untuk menghasilkan cetakan positif yang telah selesai dari negatif yang terekspos dalam waktu kurang dari satu menit. Kamera Land cukup diminati meski harganya relatif tinggi dan jajaran Polaroid telah meluas menjadi lusinan model pada 1960-an. Kamera Polaroid pertama yang ditujukan untuk pasar populer, Model 20 Swinger of 1965, sukses besar dan tetap menjadi salah satu kamera terlaris sepanjang masa.

Otomatisasi

Kamera pertama yang mengusung eksposure otomatis yang dilengkapi dengan selenium light-meter adalah Super Kodak Six-20 pack di Tahun 1938, tetapi harganya sangat tinggi sekitar $ 225 saat itu ( setara $ 3912 untuk saat ini ). Pada tahun 1960-an, komponen elektronik berbiaya rendah merupakan hal yang biasa dan kamera yang dilengkapi dengan pengukur cahaya dan sistem exposure otomatis menjadi semakin meluas.

MEC-16 SB 16mm subminiature camera – Sumber : Wikipedia

Kemajuan teknologi berikutnya datang pada tahun 1960, ketika Mec 16 SB subminiature Jerman menjadi kamera pertama yang menempatkan pengukur cahaya di belakang lensa untuk pengukuran yang lebih akurat. Namun, pengukuran melalui lensa pada akhirnya menjadi fitur yang lebih umum ditemukan pada SLR dibandingkan jenis kamera lainnya. SLR pertama yang dilengkapi dengan sistem TTL adalah Topcon RE Super tahun 1962.

Kamera Analog

Sejarah kamera fotografi selanjutnya sampai pada tahun 1981 saat dimulainya pembuatan kamera analog, yang teknik pengambilan gambarnya masih bisa menggunakan film seluloid (klise/film negatif). Yang pertama kali membuat kamera analog ini adalah Sony Mavica.

Kamera Sony Mavica – Sumber : Wikipedia

Pada Olimpiade 1984, pertama kalinya kamera analog yang diproduksi Canon digunakan untuk memotret Yomiuri Shinbun yang hasilnya kemudian dimuat di surat kabar Jepang.

Namun seiring perjalanannya, kamera analog kurang mendapat antusias masyarakat karena biaya penggunaannya yang sangat mahal, serta kualitas gambar yang kurang baik jika dibandingkan dengan kamera lain. Aplikasi kamera analog saat ini banyak dipakai untuk kamera CCTV.

Kamera Digital

Kamera digital pertama kali dikembangkan oleh Fuji pada tahun 1988, yang menggunakan kartu memori 16 MB untuk menyimpan data foto yang diambil.

Selanjutnya kamera digital mulai dikenalkan pada masyarakat luas semenjak tahun 1989 oleh Fuji. Pada tahun 1991, dimulailah pemasaran kamera digital Kodak DCS-100 yang beresolusi 1,3 megapiksel dan ditawarkan dengan harga US$ 13.000.

Kamera Kodak DCS 100 – Sumber : Wikipedia

Format foto kamera digital mulai beralih menjadi JPEG dan MPEG yang tidak memakan banyak tempat pada penyimpanan data. Pada tahun 1995, kamera digital dengan kristal cair di bagian belakang lensa mulai dikembangkan oleh Hiroyuki Suetaka dengan nama kamera Casio QV-10.

Minolta RD-175 – Sumber : Wikipedia

Pada tahun 1995 Minolta memperkenalkan RD-175, yang didasarkan pada Minolta 500si, SLR dengan splitter dan tiga CCD independen. Kombinasi ini menghasilkan 1,75 juta piksel.

Nikon D1 – Sumber : Wikipedia

Pada tahun 1999 munculah NIkon D1, kamera 2,74 megapiksel yang merupakan SLR Digital pertama. Dimana Nikon berhasil menekan biaya produksi hingga US$ 6.000 untuk memproduksi Nikon D1. Kamera ini juga menggunakan lensa Nikon F-mount, yang berarti fotografer film dapat menggunakan banyak lensa yang sama yang sudah mereka miliki.

Sensor CMOS Canon – Sumber : digitalcamera.co.id

Penjualan kamera digital terus berkembang, didorong oleh kemajuan teknologi yang sangat pesat. Pasar kamera digital tersegmentasi ke dalam berbagai kategori, Kamera Digital Compact Still, Bridge Camera, Mirrorless Compacts dan DSLR. Salah satu kemajuan teknologi kamera digital yang paling utama adalah pengembangan sensor CMOS, yang membantu mendorong biaya produksi sensor yang cukup rendah untuk dapat di aplikasikan sebagai kamera ponsel maupun smartphone.

 

 

 

Refrensi :
Wikipedia :
History Of The Camera
Bitumen Of Judea
Ibn Al-Haytham
View From The Window At Le Gras
Camera Obscura
Mozi
Mec 16 SB
Folder Tekno : Sejarah Kamera